Blog Empat Langkah untuk Menerapkan Teknologi Hukum dengan Lancar ke Law Firm Kita

Empat Langkah untuk Menerapkan Teknologi Hukum dengan Lancar ke Law Firm Kita



Sektor teknologi hukum telah berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir. Jika perusahaan Anda ingin memperkenalkan keunggulan bisnis ini, langkah-langkah berikut dapat memfasilitasi transisi yang mulus dan memuaskan:

  1. Pastikan Perusahaan Anda Akan Melihat Manfaat Terukur Dari Teknologi 

Beberapa firma hukum menghadirkan teknologi ke tempat kerja terutama karena mereka merasakan tekanan dari pesaing atau industri pada umumnya untuk melakukannya. Namun, Anda harus lebih spesifik untuk mencapai hasil terbaik.

Mulailah dengan menilai bagian mana dari alur kerja Anda yang memakan waktu paling banyak. Kemudian, tentukan apakah teknologi tersebut dapat meningkatkan produktivitas atau memfasilitasi hasil yang positif. Selain itu, usahakan untuk berinvestasi dalam solusi yang memungkinkan Anda melacak kinerjanya.

Perhatikan contoh alat prediksi kasus yang menggunakan kecerdasan buatan (AI). Perusahaan mengklaim tingkat akurasi 90% untuk hasil litigasi. Ini juga memberikan perkiraan kerangka waktu dan spesifik yang membantu perusahaan memberi saran lebih baik kepada klien mereka. Ketika sebuah perusahaan teknologi legal memberikan statistik tentang bagaimana suatu produk seharusnya bekerja, lebih mudah untuk membandingkan hasil dunia nyata Anda untuk memastikan mereka menumpuk. 

  1. Dedikasikan Waktu untuk Mempelajari Solusi di Pasar

Statistik menunjukkan bahwa hanya sekitar 30% firma hukum mempekerjakan spesialis teknologi yang tujuan utamanya adalah menjaga bisnis tetap mutakhir. Artinya, tanggung jawab untuk melakukannya sering kali menjadi tanggung jawab pengacara itu sendiri. Dalam banyak kasus, pengaturan itu masuk akal, terutama karena beberapa ahli hukum percaya bahwa mempertahankan kompetensi teknologi yang memadai terkait dengan perilaku profesional mereka.

Menyisihkan waktu untuk menilai opsi pasar adalah langkah awal yang ideal untuk diambil oleh perusahaan yang serius membawa teknologi hukum ke kantor mereka. Misalnya, bantuan khusus seperti penagihan resmi dan perangkat lunak manajemen proyek tersedia. Namun, firma hukum juga dapat menggunakan opsi yang lebih luas, seperti alat media sosial yang secara otomatis memposting materi di semua profil merek sekaligus. 

Perwakilan firma hukum dapat melakukan sendiri sebagian besar penelitian awal. Namun, sebelum mereka membeli produk, ada baiknya berbicara langsung dengan seseorang di perusahaan yang menyediakan teknologi tersebut. Mereka harus mengonfirmasi apakah itu menawarkan fitur yang mereka harapkan dan kompatibel dengan jenis file dan perangkat lunak yang ada.

  1. Pertimbangkan Bagaimana Teknologi Dapat Mengatasi Tantangan yang Ada

AI dengan cepat memengaruhi industri di dalam dan di luar sektor hukum. Salah satu cara efektif bagi firma hukum untuk menggunakannya adalah memasang chatbot yang menjawab pertanyaan berulang namun penting yang diajukan orang. Beberapa firma hukum dibanjiri pertanyaan seperti itu sebelum undang-undang baru berlaku.

Skenario itu terjadi terkait aturan pelanggaran data baru di Australia. Satu perusahaan mengembangkan chatbot yang menjawab 1.000 percakapan  tentang masalah tersebut pada hari pertama penggunaannya. Namun, kasus penggunaan kecerdasan buatan (AI) tidak berhenti di situ. 

Menurut ahli manajemen produk dan desain layanan Alex Smith , Tingkat Penawaran Antar Bank London (LIBOR) pada awalnya mendorong banyak kebutuhan penggantian kontrak perusahaan. Namun, dia mencatat, “… Departemen hukum perusahaan mengadopsi pendekatan serupa untuk memahami portofolio bisnis mereka menggunakan AI untuk menentukan hal-hal seperti kebocoran pendapatan, faktor yang mendorong risiko, dan area untuk pengurangan biaya.”  

Tidak peduli teknologi apa yang Anda gunakan atau pertimbangkan, periksalah dari perspektif bagaimana solusi dapat membantu Anda mengatasi tantangan yang diketahui. Kemudian, penerapan teknologi Anda akan mendukung pertumbuhan dan daya saing perusahaan.

  1. Tentukan Bagaimana Teknologi Dapat Membantu Klien Anda

Firma hukum dapat mengatasi beberapa hambatan awal untuk mengadopsi teknologi baru jika mereka tetap sadar bahwa hal itu dapat meningkatkan pengalaman klien secara keseluruhan. Jika firma hukum mendapatkan reputasi untuk bekerja di atas dan di luar untuk membantu klien mereka, akan lebih mudah bagi mereka untuk tetap diminati dan relevan. 

Salah satu contoh terbaru terkait firma hukum global Mayer Brown. Ini menggunakan kembali alat yang awalnya dikembangkan untuk hal-hal spesifik yang terkait dengan Brexit. Antarmuka menyediakan peta yang sering diperbarui tentang pesanan tempat penampungan di tempat di seluruh Amerika Serikat. Itu juga memberikan rincian tentang persyaratan terkait visa, karantina dan pemeriksaan kesehatan. Melakukan hal serupa memungkinkan pengacara memberikan informasi paling akurat dan tepat waktu kepada klien mereka. 

Perusahaan yang bersiap untuk mengadopsi produk hukum berteknologi tinggi sering kali memulai dari titik pemeriksaan bagaimana mereka akan membantu alur kerja internal. Tidak apa-apa dan diharapkan, tetapi firma hukum harus melihat lebih dalam dan menemukan manfaat klien. Kemudian, meskipun pengacara menghadapi beberapa kesulitan pada tahap awal, mereka akan merasa bersedia untuk tetap fokus dan mengatasinya, mengetahui bahwa klien akan melihat keuntungan dari dedikasi mereka.

Perusahaan Anda dapat memiliki blog atau alat media sosial yang membuat orang selalu mengetahui berita hukum yang penting bagi mereka. Menggunakan teknologi seperti itu dapat memposisikan perusahaan sebagai up-to-date pada perkembangan dan ingin membantu. Kedua sifat tersebut harus membantu dalam menarik klien baru.

Mulai Perlahan untuk Mempermudah Penyesuaian

Selain menerapkan kiat-kiat ini saat Anda mengungkap teknologi hukum, ingatlah untuk tidak memaksakan diri terlalu cepat. Perkenalkan staf ke teknologi secara bertahap dan beri mereka cukup waktu untuk membiasakannya. Mencoba meningkatkan terlalu cepat dapat menyebabkan kelelahan inovasi. 

Mempermudah hal-hal baru dan mendapatkan umpan balik akan meningkatkan kesuksesan dan menginformasikan kapan saatnya untuk melakukan lebih banyak investasi untuk memenuhi kebutuhan baru. Menyesuaikan komentar teknis tim Anda dapat membantu Anda memutuskan apakah akan menyewa bantuan profesional jangka pendek untuk alat yang lebih sulit digunakan. Namun, mengikuti empat langkah ini membuat Anda siap untuk penerapan teknologi mandiri apa pun.