Blog Lima Hal Yang Dicari Mahasiswa Dalam Aplikasi Modern

Lima Hal Yang Dicari Mahasiswa Dalam Aplikasi Modern



Siswa dan mahasiswa adalah konsumen teknologi yang rakus. Aplikasi yang dirancang dengan baik dan fungsional adalah bagian penting dari pendidikan, terutama selama pandemi Covid-19 saat peambelajaran dipindahkan ke internet. Karenanya, teknologi tidak bisa dihindari di bidang pendidikan.

Pendidikan tidak terlihat sama di setiap bidang. Mahasiswa matematika dan teknik akan memiliki kebutuhan yang berbeda terhadap gelar penulis esai yang lebih berorientasi pada seni dan humaniora. Jadi jika Anda menginginkan pengikut yang kuat untuk aplikasi siswa Anda, maka Anda harus memenuhi tuntutan mereka yang ketat dan beragam.

1) Kegunaan 

User Interface (UI) dan User Experience (UX) adalah bidang yang berkembang pesat dalam beberapa tahun terakhir; mereka sangat relevan dalam desain aplikasi modern. Ponsel cerdas kini berukuran layar lebih besar dari sebelumnya dan lebih terhubung, menjadikannya alat yang praktis untuk digunakan. Sinkronisasi antara laptop pengguna dan smartphone sangat penting.

Membuat aplikasi yang mudah digunakan adalah rahasia mendapatkan ribuan unduhan. Seharusnya terlihat pintar dan bersih, tanpa perlu terlalu banyak berpikir saat menggunakannya. Intuisi kuat di antara pengguna teknologi muda, dan mereka dengan cepat membuang aplikasi yang tidak cocok dengan mereka.

Untuk mencapai pengalaman pengguna yang baik, aplikasi membutuhkan pengujian yang mendalam dan ketat sebelum peluncuran – dan selama periode rilis. Bug perlu ditemukan dan ditangani dengan cepat. Tanpa pelacakan dan penelusuran yang memadai, kegunaan aplikasi akan berkurang seiring waktu. Mahasiswa tidak mungkin terus menggunakan sesuatu yang tidak membuat hidup mereka lebih mudah.

2) Tidak ada biaya tersembunyi 

Anggaran siswa adalah anggaran yang ketat. Aplikasi Anda mungkin memerlukan banyak pekerjaan dan pengembangan, dan tidak ada yang akan menyesal membayar sesuatu yang berstandar tinggi. Hal terakhir yang ingin diketahui siswa saat menggunakan aplikasi Anda adalah bahwa keserbagunaan penuhnya memerlukan pembayaran tambahan.

Menavigasi ini dapat berarti menghasilkan versi gratis dan versi berbayar, atau mungkin periode uji coba gratis yang panjang. Jangan hanya memberi pengguna waktu seminggu; biarkan mereka mencobanya selama satu semester atau semester.

3) Memenuhi permintaan utama 

Salah satu bugbears penulisan esai adalah referensi. Setiap siswa dapat mengingat saat ketika mereka melakukan sentuhan akhir pada sebuah esai dan berjuang untuk mengingat buku atau jurnal tertentu yang mereka gunakan untuk mencari bukti.

Dengan banyaknya gaya referensi yang tersedia, ini bisa membingungkan dan sulit saat melacak semua kutipan. Aplikasi penting modern untuk siswa mungkin menyertakan portal referensi, serta kalender, dan timer.

Mengapa pengatur waktu? Ada banyak pakar produktivitas di luar sana yang mendukung kekuatan metode ‘Pomodoro’ . Pomodoro berarti tomat dalam bahasa Italia, dan ini membantu siapa pun dengan alur kerja mereka. Anda mendapatkan 25 menit dan kemudian lima menit.

4) Diskon, diskon, diskon 

Tidak ada pemburu kesepakatan seperti siswa. Demografis yang sebagian besar miskin ini akan memotong kupon untuk bidikan setengah harga di sebuah bar, jadi mengapa tidak bertindak sebagai agregator meta dan mengumpulkan semua kupon dan penawaran yang tersedia? mereka bisa online, lokal, akademis, berhubungan dengan waktu luang. Penghemat uang seperti itu adalah aplikasi penting modern yang sempurna untuk populasi siswa.

5) Lawtech 

Lawtech adalah bagian berkembang dari sektor teknologi . Setelah fintech, tampaknya logis bahwa hukum akan berlanjut. Lawtech memanfaatkan penelitian di bidang linguistik, pemrosesan bahasa alami, dan data besar untuk melakukan banyak tugas di lapangan.

Bagi mahasiswa hukum, memperkenalkan diri mereka pada teknologi semacam ini selama masa studi bisa sangat bermanfaat. Misalnya, CaseCrunch adalah start-up AI Inggris yang memprediksi hasil kasus.

Mereka menguji CaseCrunch terhadap salah satu firma hukum teratas secara global; para pengacara dan CaseCrunch memiliki 800 kasus asuransi untuk dievaluasi. Tim memiliki waktu seminggu untuk menilai dan mempertimbangkan klaim yang salah penjualan. Para pengacara mencapai akurasi 62%, tetapi CaseCrunch jauh di depan dengan 87%.

Otomatisasi belum akan mencuri pekerjaan pengacara, sehingga mahasiswa hukum dapat bernapas lega untuk saat ini, meskipun hasil ini menunjukkan bahwa AI dan aplikasi di luar ponsel cerdas memiliki peran besar untuk dimainkan di sektor hukum mulai sekarang.

Bagian lain dari teknologi yang sangat canggih yang akan dihadapi siswa disebut Premonition. Firasat memegang kumpulan data besar-besaran tentang kasus hukum di AS dan di seluruh dunia. Perangkat lunak ini berkaitan dengan pemilihan pengacara; “Pilih pengacara Anda berdasarkan data, bukan anekdot,” kata slogan mereka yang agak bertele-tele.

Terlepas dari pemasaran mereka, Firasat menawarkan wawasan di mana pengacara memenangkan kasus. Teknologi tersebut berguna bagi mahasiswa hukum karena dapat membantu mereka melacak dengan siapa dan di mana mereka ingin magang untuk mencapai kesuksesan terbesar.

Kesimpulan

Mahasiswa dan teknologi tidak dapat dipisahkan; setelah pandemi, banyak dari kita beralih ke teknologi untuk perbaikan. Pendidikan tidak berbeda. Agar aplikasi berhasil di pasar siswa saat ini, seseorang harus bekerja keras untuk diperhatikan dan menawarkan sesuatu yang membuat hidup lebih mudah.